Thursday, 22 June 2017

Main-Mainlah ke Pidie: Perut Senang, Dompet Tak Kerontang

Satu dekade lamanya dulu saya merantau. Baru-baru ini balik lagi jadi warga Pidie. Alhamdulillah ya KTP elektroniknya sudah jadi, jadi ngga harus kantongin surat keterangan dari Capil lagi hehe.. Tapi kita di sini tidak akan membahas masalah pencatatan sipil, kecuali nanti abang itu ngajak berumah tangga biar kami bisa satu KK :p
Bahasan kali ini adalah bagaimana makanan dari Pidie itu selalu jadi yang saya rindukan setiap bepergian. Jika ada teman dari daerah lain bertanya tentang wisata apa yang bisa mereka nikmati di kampung saya, “Kuliner, tentu saja!” Jawab saya bangga. 10 tahun tidak berdomisili di sini membuat saya memilki asumsi pribadi jika Pidie adalah surga bagi pencinta jajanan, terutama yang tradisional. Masih banyak sekali kita temui di pinggir jalan pondok-pondok yang menjual makanan dan minuman dengan harga yang sangat terjangkau. Dari tempat lain yang saya singgah dan tinggali di provinsi ini, belum pernah saya menemukan makanan yang lebih beragam dari Pidie. Kalimat yang sering saya katakan pada teman adalah, “Kalau di Sigli, kurang dari sepuluh ribu saja kita sudah kenyang”.
Mie Caluek Grong-grong

Monday, 6 March 2017

Kondangan Style (Rok Lilit dan Kebaya Kurung)

Ini adalah kondangan kesekian yang saya hadiri. Yaiyalah apalagi kerjaan sekarang, setiap weekend pasti ngehadirin undangan wedding-an temen. Tolong jangan tanyakan aku kapan, langsung kasih aja yess yang kaya Gong Yoo xD Biasanya kalau kondangan, saya pasti make-up an sendiri. Make up kaya sehari-hari aja, paling foundation ditebelin sama dikasi bold di sana-sini. Yang kali ini sambil nungguin pengantinnya didandanin, asisten tukang riasnya juga make overin saya. Mayan banyak yang muji cakep sih. Eaaaak. Tapi sayanya merasa gerah dan ngga nyaman, merasa tidak mirip diri sendiri. Mungkin karna matanya dibuat jadi runcing tegas gitu yak, ala-ala mata kucing (Ini nyebutnya gimana sih?), sedangkan biasanya mata saya ya bulat belo kaya aslinya. Kalau kata saya ke temen, dandanan saya yang ini kaya mbak-mbak, ngga pernah terima kalau saya emang udah mbak-mbak xD Tapi ya walaupun gitu tetep selfi-an dan di-upload juga juga sih xD
 Dari jauh hari udah dibilangin dress-code nya pink, ngga mau repot beli atau jahit yang baru, saya pake aja baju lama. Pernah posting disini. Ternyata sekarang udah sempit banget T,T Padahal setahun yang lalu masih lega banget di badan T,T Aih berat badankuuuu T,T Ini rok lilit instan yang dibeli online, pinjeman pula dari Ayu Puspa Nanda hahaha.. Punya sendiri ada sih di lemari, kain batik ungu juga, udah beli juga kaitannya atau apalah itu, tapi ngga pinteeeer lilitinnya. Aku kan ngga sabaran untuk ngebentuk dan muter-muterinnya itu xD
By the way, ini postingan pertama di tahun 2017. Gini amat yak mostingnya angin-anginan banget. Anginnya juga lama-lama banget sampe setengah tahun dari postingan terakhir xD Tapi habis ini aku bakal (berusaha) rajin kok, karena kok ya merasa bersalah kalo ngga mosting. Huhu ~ Apalagi banyak banget folder foto di leptop yang kasian kalo ngga di-up. Karena udah praktis upload di Instagram sih ya xD Okedeeng, see you in the next post yang semoga secepatnya ya.. Hihi ~
Love love :*

Monday, 19 September 2016

(Akhirnya) Ikut IELTS (Juga)

Untuk anak jurusan Bahasa Ingris atau yang mau lanjutin kuliah ke luar negeri pasti akrab ya dengan IELTS. Kalau ada yang beneran ngga tau dan nanya, biasanya saya jawab simpel aja “Sama kaya TOEFL, cuma ada speaking dan writing nya, daaaaaan mahal”. Jadi ya IETLS ini adalah salah satu tes international untuk mengukur kemampuan Bahasa Inggris. Dia sendiri ada dua jenis yaitu akademik dan general. Dari namanya udah jelas ya kalau yang akademik itu untuk urusan perkuliahan, sedangkan general untuk kepentingan lain semisal nyari kerja atau mau migrasi.
Dari awal saya udah nganggap IELTS ini horor, alasan pertama tentu saja karena biayanya. Ada ketakutan sendiri gimana kalau ternyata hasil yang diharapin ngga tercapai. Kalau TOEFL ITP masih bisa dikondisikan karna harganya masih di bawah 500k Rupiah, lah ini berjuta-juta. Padahal saya udah bela-belain les ke Kampung Inggris, Pare. Udah balik lagi ke Aceh, masih ngga berani ikut juga. Pertimbangannya panjang sekali. Lebih ke takut sih sebenarnya, saya merasa belum mampu terutama untuk Academic Writing.
Bulan puasa kemarin, karena sudah tidak ada lagi kegiatan rutin, lagi-lagi saya ngambil kursusnya, di KIES Aceh. Sambil berharap masuk shortlist beasiswa AAS yang akan dibayarkan ikut IELTS nya. Ternyata ngga lolos :’)
Sampai akhirnya di pertengahan Agustus saya memutuskan, it’s the time. Saya ngga mau semua yang dipelajarin nguap gitu aja, saya juga penasaran sih gimana hasilnya. Walaupun bulan Agustus kemarin semangat saya lagi drop, emosi sedang kacau-kacaunya. Saya gagal dua aplikasi beasiswa yang sudah saya mulai dari awal tahun 2016. Tujuh bulan bukanlah waktu yang singkat untuk menunggu pengumuman. Setelah hela nafas kuat-kuat, membersihkan semua ‘what if what if’ dalam otak, dan move-on dari gagal jebol AAS dan Fulbright, saya bismillah-kan untuk ikut. I’ve been on the road, and I don’t want to stop.

Sunday, 17 July 2016

Moleknya Pantai Wonosari, Gunung Kidul, D.I Yogyakarta

Punya banyak teman itu anugerah. Apalagi kalau tersebar di banyak tempat. Contohnya saya yang beberapa bulan lalu ke Jogja dapet penginapan sama transport gratis. Pakai motor pula yang gampang kemana-mana. Sponsornya adalah Dek Nisah yang paling aku senengin intonasi dia kalau bicara, padahal hobinya ngejek dan bully aku yang sering dia katain tua, tapi suaranya haluuuus banget. Ngga kaya anak Aceh ini yang kalau bicara cepet-cepet-cepet dan bising. Dari bulan January masih di Pare anak ini pengen banget ke pantai, diulang-ulang terus kaya iklan. Ini anak tipikal introvert, kalo aku suka kulineran dan keramaian, dia sukanya nyepi, ke pantai ke gunung, atau tidur.
Pas dianya udah balik ke Jogja, sering saya tanyain udah apa belum ke pantainya, ternyata belum kesampaian. Duh, kesian kan? Akhirnya saya putuskan untuk berangkat ke Jogja (lagi) dengan alasan nemenin dese ke pantai. Padahal lagi bosan dan butuh teman curhat sih :p Kosan Nisa ada di daerah Kasihan. Tapi dia mau ngajak jalan-jalan ke luar kota, ke Wonosari Kabupaten Gunung Kidul.
Pagi-pagi dengan sepeda motor berangkat bertiga dengan Nadya, temen sekosannya. Modalnya Cuma pake Google Map, tapi sebenarnya juga ngga repot-repot amat karna belasan KM Cuma jalan lurus dari Jogja. Begitu udah masuk perbukitan yang jalannya naik turun, ban motor Nadya bocor. Duh! Mungkin untuk di jalan di tambah dengan di bengkel waktunya lebih dan kurang dua jam.

Saturday, 4 June 2016

How To Wear Overall Dress

Teman-teman suka ngga sih pakai overall atau baju kodok? Entah itu yang dress atau model celana? Kalau saya termasuk seneng sama dua-duanya. Kece dan imut sih ya walaupun kadang suka ada yang bilangin kalau jenis pakaian ini terlihat kekanak-kanakan. Saya punya beberapa overall yang model celana, tapi jarang dipake karna kebanyakan ngepas banget di badan. Belakangan lagi seneng-senengnya dengan overall dress. 
Ada beberapa rules yang bisa diterapin kalau mau pakai overall:
  1. Tambahkan layer atau outer biar ngga kelihatan terlalu polos atau kalau pakaiannya terlalu ngepas di badan
  2. Carilah padanan yang warnanya beda dengan overall yang dipakai.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...