Monday, 11 January 2016

Kenapa Resign (Part II)

Di form pengunduran diri yang diberikan perusahaan, alasan saya adalah melanjutkan pendidikan. Which is true. Dari masih semester awal kuliah sudah berangan untuk melanjutkan S-2, wajib kudu luar negeri. Atau kalau ngga, saya mau kerja di majalah lifestyle, atau presenter acara-acara outdoor. Tapi hidup selalu berkata lain. Hahahahaha.. Saya gagal interview beasiswa dari pemerintah Aceh di awal 2014, sebelumnya juga pernah gagal di 2013. Feeling2 nya sih, karena sayanya juga ngga tau tujuan mau S-2 apa. Kan ngga mungkin ngejawab, karena mau selfie. Di situnya saya kepikiran, I need to work, supaya saya benar-benar tahu, sebenarnya saya maunya apa. Itu juga karna hopeless sih, terluka harga diri sama beberapa pertanyaan interviewer.

Pekerjaan saya hectic sekali, belum lagi lokasinya di pulau yang berarti transportasi susah dan biaya hidup lumayan mahal. Setiap saya buka socmed, dengar cerita orang dengan pencapaian passion-nya, saya termenung lama sekali. Hidup saya sudah di zona aman, kuliah selesai, kerja udah menjamin, tinggal tunggu nikah. Sounds so normal tapi sayanya malah makin grasak-grusuk. Kalo kata satu temen “Si Icem belum cukup main”.
Saya selalu bahagia berinteraksi dengan orang. Senang ngobrol dan ketemu dengan orang-orang baru. Itulah yang meyakinkan saya untuk melamar kerja sebagai customer service. And though I am not the best among all friends, I was good at it. Sampai malam kemarin masih ada aja nasabah yang tanyain langsung saya apa kabar, si ibuk merasa kehilangan ngga ada cengengesan saya di meja CS. Temen-temen kantor juga ngabarin kalau banyak nasabah nanyain saya kemana, apa lagi cuti. Di hari-hari terakhir kerja, ke nasabah yang sudah dekat, saya ngabarin kalo mau resign. Beberapa dari mereka benar-benar berkaca-kaca dan memeluk saya. Itu adalah penghargaan terbesar saya selama bekerja. Tapi di beberapa titik, saya benar-benar terpikir, mungkin interaksi yang cocok untuk saya bukanlah yang terbatas meja yang dominan gerak-geriknya diatur standar. Saya cenderung hiperaktif untuk duduk di satu tempat.
Banyak orang maklum ketika pekerja bank lebih banyak menghabiskan waktunya di kantor. Tidak sempat melihat matahari sore bukanlah hal yang aneh untuk saya di weekdays. Paling cepat saya bisa pulang dari kantor adalah pukul 18.00, harus tiba di kantor pukul setengah 8. Percayalah, orang-orang yang survive bertahan sebagai banker adalah juara. Saya suka iseng jawabin “Lelah” kalau ada yang nanyain alasan saya resign. Padahal kalau dibilang capek, kerjaan mana yang ngga capek. Kalau dibilang ngerjain hal-hal yang itu-itu saja seharian, Ayah saya sudah lebih dari 20 tahun setiap harinya juga ngerjain hal yang itu-itu saja. Tapi pada akhirnya, passion memang jawabannya.
Teman saya, yang sudah bekerja sebagai teller bank selama 4 tahun, paham sekali alasan saya. Dia mengaku kalau dia sudah di posisi sangat aman, dan kecil kemungkinan untuk resign. Jadi benar adanya, kalau keinginan untuk resign sudah datang, makin lama ditunda, ujung-ujungnya ngga jadi juga. Heheheheehe..
Banyak yang saranin saya untuk resign setalah mendapat pekerjaan lain atau kalau saya sudah lulus S-2 saja. Itu idealnya, jangan ini ngga dapet itu ngga dapet. Tapi saya sudah sangat paham pekerjaan saya sangatlah menguras waktu dan pikiran. Manajemen waktu dan cara saya mengelola stress masih buruk. Saya tidak pintar melakukan banyak hal dalam satu waktu. Yang ujung-ujungnya pasti manyun, migrain dan nangis. I don’t like myself being like that.
Ada hal-hal sepele lain yang mejadi pelengkap kerak-kerak resign-nya saya, yang kedengaran ngga penting. Seperti menumpuknya novel yang tidak terbaca, berkurangnya waktu untuk menulis (walaupun yang ditulis juga curhatan2 ntah apa-apa), ngga update-nya saya sama berita-berita dan lagu baru. Nilai TOEFL saya yang progress-nya ngga tajem meningkat, pengennya saya ikut tes IELTS. Ngga penting kan? Tapi alasan-alasan kecil itu ikut andil, saya merindukan banyak hal.
Setiap sesuatu ada sisi nyenengin dan nyebelinnya. Kaya saya yang bahagia banget setiap tanggal 25 datang. Bisa beli sepatu dan barang-barang lucu, ngga minta jatah jajan lagi sama ortu, bisa ngasih jajan adek-adek, bisa nraktirin temen, bisa punya credit card. Muehehehehe.. Banyak juga orang yang keluhin lingkungan kerja yang ngga sehat. Tapi saya ngga, kantor saya dipenuhi dengan orang-orang yang helpful dan penyayang walaupun usil, deket dan kompak walaupun beda grade dan jabatan. But I give up on them untuk passion dan hobi saya. Hard choice I swear, seperti yang udah diceritain di postingan sebelumnya.
Saya belum apply S-2 nya, tau aja mau ngambil univ apa belum. Belum juga nemuin kegiatan lain yang menghasilkan uang. Tapi saya masih ada tabungan yang seadanya. Lebih milih pulang ke rumah karena di sini ngga harus ngeluarin biaya hidup. Muehehehehe.. InsyaAllah saya yakin akan melakukan apa setelah ‘liburan’ ini. Kita adalah orang-orang dewasa yang tau sebab & akibat. Follow your heart, keinginan yang kuat itu ngga bisa ditipu-tipu. Don’t give up on things you can’t stop thinking about. Pesan saya untuk satu temen yang rajiiiiiiin banget keluhin kerjaannya, yang ujung-ujungnya cuma dateng untuk absen adalah “Kalau ngga betah lagi, ya resign. Tapi kalau masih butuh kerjaan itu, kuatkan hati dan niat, kerjakan sebaik-baiknya pilihan yang sudah dibuat. Kalau merasa pekerjaan udah di luar job desc, ya complain. Speak up! Jangan ngedumelin di belakang.”

Good luck untuk saya dan untuk semuanya apapun pilihan hidupnya. Ma’an najah <3

6 comments:

  1. Hello again Annisa :)

    Makasih udah response commentku :D waw! Aku nggak nyangka ternyata kita sama2 Capricorn!
    Diantara 12 zodiak, Capricornus terkenal dengan watak hard worker & ambisius dalam mengerjakan sesuatu. You named it Diana Rikasari, Dian Pelangi... they're also Capricorns and nailed to be the best at their field.
    And I do... I do believe that another Capri girls can do that also.
    Aku juga baru mulai, perjuangan masih panjang :D kalaupun nantinya pilihanku bukanlah pilihan tepat dan gagal, setidaknya aku udah mencoba dan tahu bahwa yang ini gagal. Teruslah mencoba!
    Semangaaaaat annisaaa! ❤❤

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaaaaa, aku sama Diana Rikasari malah sama2 23 Desember, semoga nantinya bisa kaya dia, punya anak cakep kaya Shahmer *lah*
      Semangat juga Jelita, karna kita akan lebih nyesalin hal yang ngga kita lakuin, padahal keinginan begitu besar. Let's use our time wisely.
      Cheeeeersss :*

      Delete
  2. Kak Nisaa, part dua ini aku bacanya sambil mikir "kak nisa benar-benar ngambil keputusan yang berat untuk resign, dan gak ada penyesalan"
    Bener banget kalo kita harus ngikutin kata hati, aku juga sebenarnya kalo ngikutin kata hati pengennya kerja di majalah fashion, jadi fashion stylish gitu, tapi keadaan keluarga yang gak mendukung dan memaksakaku untuk meneruskan pekerjaan ortuku mau gak mau aku lakukan, yah hitung-hitung bakti sama orang tua. Dengan pekerjaan sekarang juga udah bisa bikin aku jalan-jalan keluar kota. Sekali lagi aku salut sama keputusan kaka, semoga bisa ngelanjutin kuliahnya ya kak.
    Love you Kak Nisa ♥

    My Little Cream Button ♥

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muangkin agak nyesel pas tanggal 25 biasanya gajian ya? Hahahahahha..
      Passion kita sama dek :*
      Keluarga Kakak juga ada usaha keluarga, dari masih sekolah sampe sekarang kalau lowong Kakak pasti ikut bantuin. Tapi keluarga Kakak ngga harusin, agak berat juga ngeliata Ayah sama Mama capek-capekan.
      Kakak sulungnya Kakak sarjana, dia lebih milih nerusin usaha Ayah, sering loh dikata2in orang, kenapa ngga ngantoran padahal sarjana, Alhamdulillah orang tua Kakak punya pemikiran yang beda tentang pendidikan.
      Dan mereka mendukung penuh niat Kakak ini. Hamdallah :')
      Ayu anak tunggal sih ya, Dek? Ngga apa-apa, Kakak percaya, seseuatu yang dilakukan ikhlas hati, pasti bakal nganterin atau deketin kita dengan hal yang kita mau dan impikan, dari jalan yang tidak terduga.

      Love you too, sayang..
      Makasih ya :*

      Delete
  3. Smg tercapai cita2nya mba. Tulisan dari hati memang menghasilkan tulisan yg enak dibaca.. nice writing n salam kenal sesama blogger :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiiiieeen.. Makasih Mba udah mau mampir :')
      Salam kenal jugaaa ^^

      Delete

Thank youuuu for dropping by ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...