Monday, 1 February 2016

From Aceh To Pare (Part I)

Satu yang harus dipahami dari Pare Kampung Inggris adalah, ini bukan negeri ajaib di mana kamu bisa langsung bisa Bahasa Inggris kilat dan cas cis cus. Yang tadinya mungkin pernah dengar kalau satu kampungnya bicara Bahasa Inggris, A BIG NO! Yang pernah dengar kalau semua orang jualan pada transaksi dalam Bahasa Inggris, juga A BIG NO. Malah ada yang Bahasa Indonesia nya ngga lancar, apa-apa ya Bahasa Jawa. Memang ada para penjual yang berusaha untuk nyapa dan dialog dalam English, which is a WOW. Yang kaya satu ibu jual Nasi Padang nanya 2 lembar uang 2 ribuan, “Do you have two thousand two?” atau kaya waktu nyebrang ada tukang jual cemilan yang bilang “Miss take care miss take care, because your friend is very very much”. Itu kita lagi rame nyebrang jalan pake sepeda. Semua penjual di sini kalau manggil para pendatang pasti pake Miss dan Mister. Itulah Bahasa Inggris paling sering terdengar dari warga Pare nya. Singkat kata, Pare adalah sebuah tempat di mana banyak sekali tersedia tempat kursus Bahasa Inggris. Kalau kata temen se-camp ku, “Kalau di sini banyak kursus komputer, kali bakal jadi Kampung Komputer ya”.
Atmosfir belajar di sini kentara sekali. Di segala sudut jalan itu sepeda-berjejeran, yang cekakak cekikik ngomong Bahasa Inggris, walaupun ada yang dicampur-campur dengan vocab dan idiom yang ntah apa-apa. Bakal nemuin yang berusaha banget bicara bahasa Inggris walaupun mereka mikirnya lamaaaa banget. Hehehehe.. Terus yang lagi duduk bahasannya materi pelajaran. Terus kalau weekdays, di sepanjang jalan paling kerasa, bakal denger yang ngehafal vocab rame-rame, atau yang tentornya lagi praktekin cara pengucapan dengan aksen tertentu, terus muridnya ngikutin, malah ada kelas yang di atas trotoar jalan lo. Ada juga yang ditantang kepedean, disuruh orasi pake toa di pinggir jalan. Ngga tau ya, entah mungkin sayanya memang rindu dengan suasana kuliah dan belajar, ngelihat aktifitas ini bahagiaaaa banget. I feel energized.
Saya bakal berusaha untuk ngasih gambaran tentang Pare sedetail dan sejujur mungkin, karena saya sendiri lumayan gencar nyari informasi dan bikin perbandingan sebelumnya. Cuma sayanya masih semingguan di sini, tapi semoga membantu ya.

Cara memilih Program
Tahap ini yang paling sulit kalau kata saya. Saking banyaknya tempat kursus, sampai bingung mau ngambil program apa dan dimana. Memang ada lembaga-lembaga yang mengkhususkan diri untuk satu skill, kaya Daffodils dan Mr. Bob, mereka Cuma nyediain kelas Speaking. Di situ silahkan pilih, mau speaking dari dasar, middle, benerin pronunciation, Public Speaking, interview dll. Pokonya yang bicara-bicara. Yang lain pada nyediain menu yang mirip-mirip. Satu lembaga punya program untuk semua skill. Bener bingung sumpah. Makanya sangat disarankan untuk nanya-nanya dulu, jangan mentah-mentah percaya dengan tulisan-tulisan di internet, rata-rata pada pinter me-market-kan diri sendiri kan. Muehehehehe.. Saya sendiri udah nyari tau sebelum 2 bulan keberangkatan. Dari baca langsung di website resmi lembaganya, baca pengalaman orang di blog-blog, nanya langsung ke tutor lembaganya, atau baca di web-web agen yang memberikan service untuk konsultasi dan bantu daftarin, Tapi biasanya mereka ngambil fee lagi, jadi lebih baik daftar langsung di website resmi atau mintakan tolong ke temen yang lagi di Pare. Kelebihan web-web yang nyediain jasa pendaftaran ini mereka punya admin yang cepat sekali responnya, saya sering nge-Line admin @InfoPare. Adminnya ngasih penjelasan dan masukan yang jujur, sangat membantu. Di website mereka juga kita bisa lihat-lihat jenis program yang sesuai dan yang paling diincar.
Saya paling rajin nanya sama temen yang pernah ke Pare sebelumnya. Ke Izza Nazila yang ngasih gambaran kelas favorite dan tempat tinggal. Juga sama Razy. Mungkin screenshot-an saya dengan temen ini bisa bantu teman-teman yang bingung mau ngambil program apa.


Jadi, hal pertama yang harus dilakukan sebelum ke Pare adalah tentukan mau pelajarin apa. Kalau jawabannya cuma mau bisa Bahasa Inggris, ya di bagian apa yang kurangnya. Yang mau lanjut s2 sih biasanya ngga jauh-jauh dari TOEFL atau IELTS. Kalau jawabannya mau belajar dari dasar untuk semua skill, kayanya di BEC bisa. Itu belajar 6 bulan dari sangat basic. Tapi kalau kata temen yang pernah ke situ, kebanyakan anak baru tamat SMA yang belum kuliah, berhubung programnya yang setengah tahun. Tapi ngga tahu juga sih, Cuma denger-denger doang :p
Tujuan utama saya datang ke Pare adalah untuk belajar Academic Writing dan IELTS. Tadinya udah pernah belajar IELTS di kampus, pernah les juga di Banda Aceh, tapi kurang greget. Karena kurang fokus kali ya, sayanya di Banda Aceh kan kerjaannya main doang. Jadi merasa, kalau ke sini mungkin bisa ketemu dengan komunitas yang seide, terus karena udah bela-belain waktu dan dana, paling ngga saya bakal mikir-mikir lagi buat leyeh-leyehannya.
Saya rencananya ngambil IELTS di TEST English School dengan harga 1 juta sudah include dengan camp (tentang camp akan dijelasin nanti :p). Tadinya agak ragu sih, deeeuh ini dibanding yang lain kok kayanya mahal. Tapi abis baca-baca review, testimoni alumni, sayanya malah tertarik, qualified dan worth it kelihatannya. Tapi di TEST baru akan dimulai di periode 10, tapi sayanya takut kalau baru berangkat di February, tabungan keburu abis. Niatnya mau luwesin diri dulu, survey dan lihat-lihat. Yang udah pernah ke Pare pasti nyaranin untuk berangkat paling ngga 3 hari sebelum periode belajar dimulai.
Tapi saya putuskan untuk berangkat di tanggal 23 Januari, ngambil kelas (yang menurut saya) agak ringan. Itu juga jadi bingung nyari yang dua minggu, targetnya saya mau fokus IELTS di bulan Februari, 2 minggu ini mau hore-hore saja. Jadi setelah browsing di internet, saya jadi pengen ngambil kelas Public Speaking di Daffodils, karena dari jauh hari temen sering cerita tentang Mom Indah (yang juga owner Alfalfa Camp), kata dia harus banget ketemu Mom Indah. Kelas beliau itu selalu favorit karena kemampuan public speaking yang udah suhu, terus orangnya ngemong dan penuh motivasi. Jadi saya daftarin kelas Public Speaking (PS) nya Mom Indah di Daffodils dari masih di Aceh, nyampe ke sini tingal registrasi ulang. Untuk bisa masuk kelasnya itu ada placement test dulu, yang kalo ngga lulus uang pendaftarannya dibalikin. Degdeg ser juga sih, Alhamdulillah lulus. Tadi sore saya ke office-nya TEST, nanya-nanya kelas IELTS. Program dimulai setiap tanggal 10 setiap bulannya. Harus placement test dulu sebelum periode belajar dimulai. Kalau ngga lulus, kita disarankan untuk ngambil kelas Pre-IELTS. Yang dites IELTS Speaking dan IELTS Writing yang session 2. Alhamdulillah lulus. Kelasnya akan dimulai dari jam 5.30 - 21.30 O_o
Sayanya tiba di Pare Sabtu sore, rencananya nyari kelas selain PS di hari Minggu, lah ternyata pada tutup. Nah, kelas PS-ku ini mulai di jam 8.30, sehari satu x pertemuan. Jam 10 saya kepikiran untuk ngambil kelas Intermediate Grammar atau Writing. Pake sepeda saya keliling-keliling nyari kelas yang masih available, udah pada penuh sih rata-rata. Ada yang kayanya cocok untuk scoring TOEFL saya, di Oxford English School, sehari 3x pertemuan. Tapi jadwal paginya bentrok dengan morning class ku di camp, terus ada yang dimulai jam 10, takut kejar-kejaran dengan kelas PS, karena jaraknya lumayan, apalagi naik sepeda. Saya mah ogah ngos-ngosan masuk kelas.
Abis nanya-nanya temen, akhirnya saya ke Global English School (GE). Sampai di GE ini ternyata kelas baru dimulai di hari Selasa, jadi belum dimulai di hari Senin itu. Nah bengong lagi di office nya. GE ini termasuk lembaga favorit di sini. Tapi dia nyediain program untuk semua skill. Kelasnya banyaaaaaak banget. Mau ngambil Writing 1, tapi kata Mbak-nya itu nulis bebas, kepikiran kan, udah biasa juga sih curhat bebas di caption socmed. Ngga jadiii. Akhirnya saya ngambil kelas Grammar for TOEFL 1. Karna Grammar for TOEFL 2 jadwalnya sore, takut ngga terkejar untuk masuk evening class di camp. Kelemahan nge-camp ya itu, kita terikat dengan jadwal yang wajib diikuti, jadi mau ngambil program di luar ya jadwalnya harus dipas-pasin. Jadi bisa dibilang, milih-milih kelas di sini itu kaya kita ngisi KRS waktu kuliah.
Saya sebenarnya agak-agak ragu juga sih dengan kelas Grammar ini, karena merasa basic yang saya punya udah cukup. TOEFL saya juga sudah di atas 500, jadi kalau dipikir-pikir yang saya butuh itu latihan yang berkesinambungan. Hari pertama masuk kelas TOEFL saya balik ke office GE untuk nyari tau ruangan. Kata Mbak adminnya ada di luar area office, di camp milik GE. Tapi saya kan emang agak2 parah ya dalam nyari alamat, ngga nemu. Akhirnya dengan kepanasan dan naik sepeda balik lagi ke office, nanya alamat. Pas nemu, ternyata mereka lagi ada pre-test. Dan saya telat, dalam sekian menit ngerjain soal TOEFL yang bagian Written Expression.
Besoknya kita bahas soal, dan dikasih materi. Sumpah di situ saya merasa banget salah kelas. Karena itu beneran basic yang sudah dipelajarin dari semester tiga kuliah dulu. Terus karena pas ngejawab soal bener terus, cewe yang di sebelah bisikin, “Mba, kayanya Mba salah ngambil kelas deh, Pindah aja, kayanya masih bisa hari ini. Kasian lo Mba, lumayan 130 ribu”. Pulang dari situ saya balik lagi ke office GE, kembali bingung mau pindah ke kelas apa. Akhirnya milih kelas Listening IELTS yang harganya sama. Kelas Listening masuk jam 10.30. Jadi begitu kelar kelas PS, langsung agak dikebut sepedanya ke GE yang letaknya di jalan protokol. Jadinya saya Cuma ngambil dua program. Siangnya hore-hore, ngobrol sama wisata kulineran. Muihihihihi.. Malemnya baru lanjut program di camp.
Sedikit aja sih tentang milih camp atau kosan, kalau niatannya ke sini ngambil kelas yang agak serius, lebih baik ngekos atau camp yang tidak terikat program. Di camp kita akan di-push untuk ngomong dalam English. Terus banyak kegiatannya. Kalau kira-kira agak malas sosialisasi yang seru-seruan dan hore-horean, jangan nge-camp. Ada hukuman juga untuk yang ngelangar. Ini di camp saya yang paling tua, tutornya aja adek-adekan di bawah saya banget. Seruuuu sih tapi, jadi berasa 2 minggu ini ya kaya liburan, sebelum periode ke depan bakal teler-teler sama IELTS, pindah tempat tingal. Wkwkwkwkwkwkwkw.. Next time lah ya kita cerita-cerita masalah tempat tinggal di Pare.
Well, kata aku sih, kita pasti tahu ya kemampuan kita dimana. Bisalah dirasa-rasa kemampuan udah nyampe mana. Walaupun sempet terucap kalau Bahasa Inggris kita cetek sekali, tapi masa iya beneran ngga tau apa-apa, paling ngga untuk vocab dan kalimat sederhana. Kalau beneran ngga tau, ya beneran masuknya ke kelas basic yang masi belajar kaya kelas 1 SMP. Jujur aja sih ke diri sendiri, biar tau mau milih kelas apa dan di tingkatan apa. Karena di balik famous dan kisah berhasilnya, ada juga temen yang ngaku ngga ngalamin perubahan yang signifikan terhadap kemampuan English nya. Semoga kita jadi yang berhasil yaaaa J Semua temenku setuju, kelas di sini asik-asik, tentornya pada seru ^^
Panjang kali kayanya yaaaa. Jadinya mau nulis masalah transportasi, tempat tinggal, cuaca dan makanan di sini udah kecapean ngetik. Malah ada tugas di kelas Listening, disuruh tulisin file listening yang dikirim miss-nya, besok dikumpulin. Berasa mahasiswa banget yaaaak.. Mihhiihihhih.. See you.


4 comments:

  1. Kak,saya mau nanya. Gmn ya caranya mau ambil program ielts tapi tidak camp? Yg saya lihat di GE selalu ielts itu sepaket dgn camp.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pernah kok ngambil Listening IELTS di GE tapi nge-camp di Alfalfa. Temen saya nge-kos, Writing IELTS di GE juga. Nanti kita cuma bayar kelas, jangan ambil paketan dengan camp ^^ Langsung ke GE aja, banyak penawaran programnya, atau email admin-nya, nanyain program apa aja yg tersedia ^^

      Delete
  2. Kak,saya mau nanya. Gmn ya caranya mau ambil program ielts tapi tidak camp? Yg saya lihat di GE selalu ielts itu sepaket dgn camp.

    ReplyDelete
  3. Keren ceritanya kak :D
    Btw saya mau curcol sedikit nih kak, saya baru lulus SMA dan ambil gap year tahun ini dan berencana berangkat ke kampung inggris tapi masih bingung banget milih program apa.
    Saya udah pengalaman berkali-kali keluar masuk kursus bahasa inggris level basic-intermediate karena sudah mengerti materinya (grammar saya sudah bisa dibilang bagus, tinggal dipoles sedikit lagi), listening dan speaking saya tidak buruk dan tidak bagus juga, masalah speaking, karena saya introvert dan hidup di lingkungan dimana speaking english in public is considered as showing off, karakter saya terbentuk untuk takut berbicara. Saya berniat ambil program IELTS di TEST english school, tapi saya takut mental saya tidak kuat karena saya pernah baca kalau program itu isinya anak-anak cerdas berbahasa inggris yang lg mempersiapkan S2 ke inggris, sedangkan saya hanya anak yg baru lulus SMA. Tapi saya ingin berubah kak, terutama sifat saya yg takut berbicara. Setelah membaca blog kakak, saya jd tertarik jg untuk mengambil program PS Mom Indah dan ambil program writing jg sambil ikut program IELTS-nya TEST English School. Kakak punya tips/saran/alternatif yg cocok untuk saya? Saya benar-benar ingin berubah, apalagi saya tinggal di Sumatera dan ingin mendapat hasil yg memuaskan sepulang dari Pare.
    Thanks in advance, kak :")

    ReplyDelete

Thank youuuu for dropping by ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...