Wednesday, 23 March 2016

Teman Perjalanan

Saya tipe orang yang pikirannya sering baik dan (hampir) selalu percaya semuanya akan baik-baik saja. Ngga bagusnya dari sifat ini, saya jadi ngga aware, kurang hati-hati, gampang ditipu-tipu dan dimanfaatin. Pernah banget dijambret, dua kali malahan. Tapi di balik itu semua, lebih banyak baiknya daripada mudhorat. Karna menurut saya, apa yang dipikirin itu ya apa yang bakal kejadian. Ada hal-hal yang bakal nuntun kita ke tempat atau orang yang satu tujuan, seide, sepemikiran atau se se lainnya. Terutama ketika berurusan dengan hal-hal baru, kaya lagi di jalan atau traveling.

Seperti postingan saya sebelumnya, Pare Kediri ini adalah pengalaman pertama saya keluar dari Sumatera sendirian. Untuk urusan pesawat dan bandara sayanya ngga kesusahan, yang khawatirnya justru transportasi pas udah nyampe di tempat tujuan. Tapi syukurnya, sayanya udah mesen travel dari jauh-jauh hari, dijemputin di bandara dan langsung dianterin ke tempat kursus. Menariknya itu justru di Bandara Juanda, bagasi saya udah ditungguin hampir 1 jam ngga keluar-keluar, karena itu barengan banget landing 3 pesawat. Sampe akhirnya tinggal 2 penumpang doang yang nungguin bagasi. Akhirnya kita ngobrol, namanya Arip.
“Dari mana, Mba?”
“Dari Aceh, tapi pesawatnya Dari Kuala Namu, Medan. Arip-nya?”
“Pesawat dari Jakarta, tapi asalnya Jambi. Rencana mau kemana?”
“Kediri”
“Ke Pare? Kampung Inggris?”
Muka saya berbinar-binar, langsung telpon Mama buat jangan khawatir karena ini udah nemu temen yang sama-sama mau ke Pare. Kebetulan banget Arip belum pesen travel dan belum tahu bakal naik apa ke Kedirinya. Jadilah Arip ikutan saya di satu mobil. Kitanya muter-muter bandara, nyari makan, gantian jaga koper waktu salah satu lagi sholat. Daaan akhirnya gagang koper saya lepas, patah T,T Ngga banget yak? Baru nyampe udah disambut dengan ke-clumsy-an saya yang luar biasa. Waktu lagi mindah-mindahin barang ke koper, tasnya Arip jadi korban selanjutnya, karena saya tarik, ikutan putus. Tangan saya memang luar biasa. Maafkan aku Arip. Tapi perjalanan ke Pare jadi tidak begitu melelahkan karena kitanya ngobrol terus, emang bawaan bawel sih, susaaaah, padahal Arip udah kelihatan banget ngantuk, tapi dia ladenin saya terus. Maafkan aku lagi, Rip. Hehehehehee.. Sampe hari ini pun, Arip dan saya masih rajin ngasih kabar dan sharing-sharing informasi ^.^
Banyak juga contoh lainnya kaya pas baru nyampe ke Pare, kebingungan nyari alamat, ada aja yang nunjuk jalan, bantu angkatin koper dan nemenin sampe ke tempat tujuan. Saya termasuk ramah dengan orang yang duduk di sebelah sepanjang perjalanan. Selain bisa ilangin bosen, kita bisa dapet informasi kaya rekomendasi hotel atau restoran.
Kemarin, balik dari Jakarta ke Kediri, kereta saya nyampenya jam 2.30 pagi, opsinya ya istirahat dulu di stasiun sampe abis subuh. Karena kaya horor ya jam segitu nyari angkutan. Nah, waktu masih di Senen ada mbak-mbak yang bawa anak duduk di sebelah saya di ruang tunggu. Ngobrol dan nanya-nanya, ternyata si Mba juga mau ke Pare, malahan kosan saya ngga jauh dengan rumahnya. Tapi kita pisah gerbong. Pas udah nyampe di Stasiun Kediri, anaknya si Mbak manggil saya, padahal gelap banget. Bareng-bareng deh kita nyari becak buat dianterin ke halte, naik bus tujuan Malang yang ngelewatin Pare. Mbaknya orang Kediri asli, jadinya paham dan gampang komunikasinya dengan bapak-bapak becak. Sayanya ngga jadi terlantar di stasiun sampe pagi, dan sampai dengan selamat ke kosan ^^
Waktu umroh tahun 2013 yang lalu juga banyak banget saran ini itu, yang katanya orang Arab itu suka aneh-aneh, colak-colek atau apalah. Alhamdulillah malah saya adem-adem aja deh di sana, ngga ngeliat dan ketemu yang aneh-aneh. Malah karena over senyum, terus-terusan dikasih diskon dan free gift dari penjual. Wkwkwkwkwkw.. Kata Mama, orang Arab seneng dengan orang murah senyum.
Jadi, kalau kita niatnya baik, mikirnya baik, apalagi kalau tujuannya baik, InsyaAllah ada aja kebaikan dan kemudahan yang kita dapetin. Jadi jangan takut untuk traveling sendirian. Hehehehe, tetep aware juga sih ya tapi, cukup dua kali deh dijambret T,T


Pare Corner Coffee, 23 Maret 2016

4 comments:

  1. Bebi cemmulia luarbiasah.. 😙

    ReplyDelete
  2. Bebi cemmulia luarbiasah.. 😙

    ReplyDelete
  3. Bebi cemmulia luarbiasah.. 😙

    ReplyDelete
  4. Haghaghag... teteh banget ni nisaa xD. Uda 3kali ilang henpon. Dua kali dijutekin mamahku. Kl di jalan suka lupa waktu saking enjoynya

    ReplyDelete

Thank youuuu for dropping by ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...