Saturday, 30 April 2016

Jogja Istimewa

Edisi ke Jogja kali ini disponsori oleh tumpangan gratis di kosan Aanisah Pangrutiningtyas. Temen satu camp di Kampung Inggris, mahasiswa UMY jurusan politik, kelahiran 97. Anak yang paling rajin promosi ke orang-orang kalo saya ini mbak-mbak yang ngga sadar usianya udah 26 -,-
Malem itu kita nyampenya malem abis magrib naik Kahuripan, dari Stasiun Lempuyungan naik Gojek ke kosan Nisa. Rencananya mau muter-muter malem itu, tapi apa daya, migren kumat T,T
Kota ini emang ngangenin sih. Adem aja rasanya. Makanannya banyaaaaaaak, muraaaaaah (dibandingkan Aceh). Budayanya kental banget di sepanjang jalan. Pengamennya unik, mereka mainin musik tradisional di persimpangan yang ada lampu lalu lintas. Keceeeeeh.. Cuma satu orang yang ngutipin pake ember waktu lampunya merah.
Tujuan pertama kita hari itu adalah Taman Sari. Di jaman dulu, ini tempat mandi para putri. Banyak lorong-lorong dan terowongannya. Di lorong-lorong inipun ada musisi yang mainin macem-macem alat musik. Asik dah pokonya, suaranya menggema-gema ^^

Salah satu dinding yang artistik di sekitaran Taman Sari


Padahal kita udah jalan lumayan jauh, tapi kata Nisa ini masih banyak lagi. Masih ada kanal air, jembatan gantung, kolam dan lainnya. Wah.. Berhubung panasnya siang itu luar biasa, kita ngga ngelanjutin lagi. Dehidrasi T,T Balik dari situ lanjut ke Keraton dan masuk ke museum-museumnya. Kitanya ngga banyak foto-foto. Untuk ukuran saya yang hobi selpi dan narsis, ini termasuk kategori dikit banget hasil fotonya.
Keraton Yogyakarta
Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat
Ini yang paling bikin screaming. Ngeliat langsung kereta-kereta semacam film Cinderella. Dari keterangan yang saya baca, kereta-kereta itu ada yang langsung dari Eropa, ada yang juga jadi hadiah buat pemerintah setempat di masa kolonial dulu. Di situ hening banget, yaiyalah hening namanya aja museum. Ada pengunjung yang ngomong ke temennya dengan ekspresi mistis. Kedengeran ke saya, berhubung kepo, saya tanyain ada apa. Ada penunggunya katanya. Aduh, gagal sudah berkhayal naik kereta kudanya T,T
Museum Kereta Keraton Yogyakarta
Terakhir di hari itu kita ke Malioboro. Tempat yang wajib untuk dikunjungin ke Jogja. Cocok untuk streetfood atau belanja oleh-oleh, Tapi saya sama sekali ngga belanja, cuma makan eskrim sama Nisa sambil liatin orang lewat. Saya selalu senang keramaian (kecuali macet ya), lumayan rajin merhatiin orang-orang, suka jelajah pasar tradisional, street food, festival, tipikal penikmat budaya dan sosialisasi masyarakat. Kalau Dek Nisa tipe anak alam, senengnya di pantai yang ngga bising. Tapi tetep dijabanin sih keinginan si Kakak Aceh ini. Kalo kata dia “Kesian, udah tua mah harus diturutin” xD
Jalan Malioboro
I miss you, Dek :* 

1 comment:

  1. Jogja memang anak muda sekali ya.. Semoga ak jg ada kesempatan ke sana.

    ReplyDelete

Thank youuuu for dropping by ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...