Sunday, 17 July 2016

Moleknya Pantai Wonosari, Gunung Kidul, D.I Yogyakarta

Punya banyak teman itu anugerah. Apalagi kalau tersebar di banyak tempat. Contohnya saya yang beberapa bulan lalu ke Jogja dapet penginapan sama transport gratis. Pakai motor pula yang gampang kemana-mana. Sponsornya adalah Dek Nisah yang paling aku senengin intonasi dia kalau bicara, padahal hobinya ngejek dan bully aku yang sering dia katain tua, tapi suaranya haluuuus banget. Ngga kaya anak Aceh ini yang kalau bicara cepet-cepet-cepet dan bising. Dari bulan January masih di Pare anak ini pengen banget ke pantai, diulang-ulang terus kaya iklan. Ini anak tipikal introvert, kalo aku suka kulineran dan keramaian, dia sukanya nyepi, ke pantai ke gunung, atau tidur.
Pas dianya udah balik ke Jogja, sering saya tanyain udah apa belum ke pantainya, ternyata belum kesampaian. Duh, kesian kan? Akhirnya saya putuskan untuk berangkat ke Jogja (lagi) dengan alasan nemenin dese ke pantai. Padahal lagi bosan dan butuh teman curhat sih :p Kosan Nisa ada di daerah Kasihan. Tapi dia mau ngajak jalan-jalan ke luar kota, ke Wonosari Kabupaten Gunung Kidul.
Pagi-pagi dengan sepeda motor berangkat bertiga dengan Nadya, temen sekosannya. Modalnya Cuma pake Google Map, tapi sebenarnya juga ngga repot-repot amat karna belasan KM Cuma jalan lurus dari Jogja. Begitu udah masuk perbukitan yang jalannya naik turun, ban motor Nadya bocor. Duh! Mungkin untuk di jalan di tambah dengan di bengkel waktunya lebih dan kurang dua jam.

Tujuan pertama kami adalah Pantai Timang. Saya cukup kaget karena jalan masuknya banyak bagian yang tidak beraspal. Jalannya itu beneran batu karang besar-besar dan runcing. Geruduk-geruduk terus mana motor kami dua-duanya matic. Jalan yang rata Cuma ada sedikit, lebihnya batu-batu lagi. Setiap beberapa meter, kita pasti istirahat karena ngos-ngosan. Lumayan banyak juga berpapasan dengan pengunjung lain. Yang serunya, semuanya pada saling semangatin dan ngasih info. Kaya misalnya “Semangat, Mbaaaak. Sebentar lagi jalannya udah bagus kok” Rasanya kaya angin surga setiap ada yang bilang beberapa meter ke depan jalannya ada yang bagus dan ngga jedagjedug. Tangan kami sampe merah banget karena ngegasnya harus poll biar ngga capek dan terlalu berasa batunya. Jadi hal pertama yang harus diperhatikan adalah pastikan kendaraan anda terutama sepeda motor dalam keadaan sehat sentosa. Sebenarnya sebelum masuk ke jalan berbatu, ada banyak ojek yang nawarin ngantar langsung ke pantai dan kendaraan kita dititip di situ. Tapi dasar cewe bertiga ini merasa jenggo, padahal udah mau nangis kejer juga kecapekan. Tapi saya ngga tau sih kondisi jalannya sekarang, karena itu saya perginya akhir Maret.
Tapi emang paling bener sih kata orang kalau indahnya sesuatu itu setelah lelah-lelah berjuang. Waktu nemuin jalan yang udah rata, kita kegirangan. Perlahan juga udah terlihat warna biru waktu jalannya nanjak turun. Saya terkesiap, cantik sekali. Kami bertiga takjub antara terharu dan mau teriak bahagia. Tidak ada dari kami yang mengambil foto di situ, saking terpesona dan leganya. Padahal baru segitu doang yak medannya? Gimana yang daki gunung ya?
Ngelihat pantai dan warna lautnya, terbayar semua pegal-pegal tangan di jalanan berbatu tadi. Ombaknya besar-besar sekali, sesekali pecahan airnya kena ke muka kami. Ngeliat ombak dan karangnya saya ngga bisa bayangin untuk nyebrang ke satu pulau karang di seberangnya. Ngga kebayang! Itu kendaraan kayu di atas tali yang ditarik dengan cara tradisional. Tergantung di atas laut samudera yang ombaknya gede-ge ini. Noooo ~ Ngga bisa berenang. Walaupun bapak-bapaknya udah mastiin itu save dan udah diikat kuat-kuat. Tetap aja ogah! Yang pertama saya tanyain “Ngga ada life jacket?”. Ngga!
Kereta Gantung Pantai Timang Gunung Kidul

Abis puas selfie dan merenung-renungkan kenangan sambil liat lautan, kita balik. Masih ada tujuan lain, yaitu semua pantai yang ada di seputaran situ karena banyak sekali pantai cakep yang jaraknya deketan.

Kita sempat pakai Google Map untuk lihat garis pantai beserta nama-namanya. Nanya juga ke orang-orang desa setempat, kalau jalannya bagus atau ngga. Tenaga kita udah agak lumayan ngilang. Belum makan apa-apa juga baru sadar T,T Akhirnya pilihan jatuh ke Pantai Namu, Akses pantainya jalan menurun dan berbelok dan cukup dalam, hati-hati dan jaga rem banget lah pokonya. Hehehe ~ begitu nyampe di Pantai Nampu kita tidur-tiduran abis mesan mie instan. Lelah, jenderal! Perjuangan di jalan ke Pantai Timang cukup nguras tenaga. Tapi di pantai Nampu ini kami sempetin main di pantai juga. Cakep banget karena keliatan bebukitan gunung. Pasir pantai ini kalau kata saya kaya biji lada. Agak besar dan kalo jalan kaki kita masuk ke dalam pasir.


Sayang sekali kami ngga bermalam karena memang rencananya langsung pulang sorenya. Padahal mungkin kalo nginap bisa dijabanin semua pantai cantik di situ. Abis sholat ashar kita siap-siap pulang karena masih ada dua jam lagi perjalanan balik, plus itu weekend yang ramenya pake banget. Nyampe kosan kita tepar tapi bahagia dan banyak ngantongin foto-foto cakep.

5 comments:

  1. Asyiknya ya. Seru sekali. Wah padahal saya baru saja Mudik lebaran di Yogya. Cuma nda sempat ke Gunung Kidul aja iheiheiheiiee. Seru banged pantainya. I love beaches too

    ReplyDelete
  2. Jogja, destinasi liburan yang uda lama nangkring di list tempat wisata menarik. Tapi gak tahu kapan bisa sampe ke sananya. Hiks.. Hiks..

    ReplyDelete
  3. Jogja, destinasi liburan yang uda lama nangkring di list tempat wisata menarik. Tapi gak tahu kapan bisa sampe ke sananya. Hiks.. Hiks..

    ReplyDelete
  4. Kadang memang gitu Mba, harus bersusah payah dulu menjalani medan yang sulit lalu bahagianya akan terbayar dengan keindahan. Kayaknya kereta gantungnya itu seru deh Mba, sekali-sekali beraniin diri mencoba :)

    ReplyDelete
  5. ah jogja.. emang sesuatu.. sayangnya saya dulu ke sini belum semudah sekarang nyari info buat jalan2 :(

    ReplyDelete

Thank youuuu for dropping by ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...